Elektabilitas Mahfud Lebih Tinggi, Kok Jadi Cawapres Ical...

Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) merespons pernyataan Ketua Dewan Pertimbangan Partai Golkar Akbar Tandjung yang mengatakan bahwa Mahfud MD cocok menjadi calon wakil presiden untuk bakal calon presiden dari Golkar, Aburizal "Ical" Bakrie.

"Keinginan Akbar Tandjung mengusung Mahfud MD sebagai cawapres adalah salah ngukur. Mahfud itu kelasnya capres bukan cawapres," ujar Wakil Sekretaris Jenderal PKB Abdul Malik Haramain, di Jakarta, Kamis (12/12/2013).

Malik menjelaskan, sejak awal, PKB mengusung Mahfud sebagai capres. Dia pun meminta Akbar sadar bahwa hasil survei sejumlah lembaga, elektabilitas dan posisi Mahfud selalu ditempatkan sebagai capres.

"Dalam survei itu pula, angka elektabilitas Mahfud lebih tinggi ketimbang Ical. Jadi, sekali lagi, Akbar salah ukur," katanya.

Cocok untuk Ical

Seperti diberitakan, Akbar Tandjung mendukung mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD menjadi pendamping Aburizal "Ical" Bakrie dalam pemilihan presiden tahun depan. Akbar menilai, Mahfud memiliki kualifikasi yang cukup untuk diusung Golkar menjadi calon wakil presiden Ical.

Akbar menuturkan, nama Mahfud MD telah sering muncul dalam berbagai pembahasan calon wakil presiden di internal Golkar. Pengalaman Mahfud yang pernah bertugas di eksekutif, legislatif, dan yudikatif menjadi nilai lebih dari figur lain yang telah lebih dulu digadang-gadang akan mendampingi Ical pada 2014.

"Mahfud salah satu yang disebut di internal Golkar, menurut saya, dia memiliki persyaratan yang cukup untuk menduduki posisi cawapres," kata Akbar saat dijumpai dalam sebuah seminar politik kebangsaan, di Jakarta Pusat, Rabu (11/12/2013).